Senat AS Memberitahu Anggota Untuk Menghindari Masalah Keamanan Data Berkurang: FT

(Reuters) – Senat AS telah mengatakan kepada para anggotanya untuk tidak menggunakan aplikasi konferensi video Zoom karena masalah keamanan data, Financial Times melaporkan pada hari Kamis, bahkan ketika perusahaan berusaha untuk membendung reaksi global terhadap aplikasi yang tumbuh cepat.

Senator telah diminta untuk menemukan platform alternatif untuk digunakan untuk pekerjaan jarak jauh, Financial Times melaporkan mengutip seseorang yang telah melihat peringatan itu, menambahkan bahwa Senat telah berhenti secara resmi melarang layanan Zoom Video Communications Inc.

Penggunaan Zoom telah melonjak setelah partai politik, kantor perusahaan, sekolah, organisasi, dan jutaan di seluruh dunia mulai bekerja dari rumah setelah penguncian diberlakukan untuk memperlambat penyebaran virus corona.

Namun, gelombang besar pengguna di platformnya telah menimbulkan kekhawatiran mulai dari kurangnya enkripsi sesi pertemuan ujung-ke-ujung, perutean lalu lintas melalui Cina dan “zoombombing,” ketika tamu tak diundang mengalami gangguan rapat.

Untuk mengatasi masalah tersebut, perusahaan telah merekrut mantan kepala keamanan Facebook Alex Stamos sebagai penasihat dan membentuk dewan penasihat untuk melihat praktik privasi dan keselamatannya.

Pada hari Rabu, Google Alphabet Inc melarang versi desktop Zoom dari laptop perusahaannya.

Taiwan dan Jerman telah membatasi penggunaan Zoom, sementara SpaceX milik Elon Musk telah melarang aplikasi karena masalah keamanan. Perusahaan juga menghadapi gugatan class action.

Zoom tidak segera menanggapi permintaan komentar pada laporan.

(Pelaporan oleh Philip George di Bengaluru, Editing oleh Sherry Jacob-Phillips dan Saumyadeb Chakrabarty)